bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
Queensland stabbing victim says he no longer feels safe after being attacked by violent offender

Korban penusukan Queensland yang “ganas” mengatakan dia tidak lagi merasa aman setelah insiden itu.

Jayden Aoese Sale berusia 18 tahun ketika dia “mengamuk” di South Bank Brisbane.

Adis Fejzic ditikam selama serangan itu.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

Sale, kini berusia 20 tahun, mengaku bersalah atas sejumlah dakwaan termasuk niat jahat di Pengadilan Distrik Brisbane pada Kamis.

Hakim Alexander Horneman-Wren menjatuhkan hukuman penjara lima tahun, ditangguhkan selama lima tahun.

Sales – yang ditahan selama 14 bulan sebelum hukuman dinyatakan berakhir – juga menerima masa percobaan tiga tahun.

Selama lebih dari 20 tahun, Brisbane adalah “tempat berlindung yang aman” bagi artis terkenal Fejzic setelah selamat dari perang Bosnia.

Itu semua berubah pada Oktober 2021 ketika Sale menikamnya.

Fejzic, berusia lima puluhan, ditangkap beberapa kali selama perang Bosnia tahun 1990-an dan dipenjarakan di kamp konsentrasi tempat dia dianiaya.

Dia mengalami trauma tetapi pindah ke Australia menawarkan “kesempatan untuk kehidupan yang lebih baik” – dan untuk sementara dia menemukannya.

“Semua trauma perang Bosnia lebih mudah ditanggung … di Brisbane,” katanya dalam pernyataan dampak korban yang dibacakan di Pengadilan Distrik Brisbane, Kamis.

Yang paling dia sukai adalah jalan-jalan sorenya di sekitar Sungai Brisbane dan CBD, menyebutnya sebagai tempat istimewanya.

Jayden Aoese Sale telah dijatuhi hukuman penjara lima tahun setelah penusukan di Brisbane. kredit: AP

Fejzic sedang berbicara di telepon dengan keluarganya di Bosnia selama salah satu perjalanannya yang berharga ketika Sale menikamnya dengan pisau dapur besar, menyebabkan luka sedalam 15 cm di pinggulnya.

Pengukir berbakat telah salah diidentifikasi sebagai seseorang yang menyerang rekan pelanggar Sale.

Fejzic jatuh ke tanah sebelum Sale dan rekan pelaku menyerangnya, mengancam akan membunuh dua orang yang mencoba untuk campur tangan.

Sementara itu, keluarga Fejzic mendengarkan seluruh serangan melalui telepon saat terungkap.

Sale kemudian berjalan mengelilingi South Bank dengan rekan pelakunya, menyerang lebih banyak orang.

Pada satu titik, rekan pelaku mendorong seorang wanita yang menggendong bayi berusia empat bulan ke tanah.

Korban penikaman Adis Fejzic meninggalkan Pengadilan Distrik Brisbane pada hari Kamis. Kredit: Darren Inggris/AAPIMAGE

“Perjalanan ini adalah hidup saya… dan sekarang tidak bisa lagi,” kata Fejzic dalam pernyataannya. “Realitas bahagia dan aman saya hilang selamanya dalam salah satu perjalanan saya.”

Cedera pinggulnya menunda perjalanan untuk menemui ayahnya di Bosnia.

Namun ayahnya meninggal sebelum Fejzic sembuh total dan karena itu dia hanya bisa menghadiri pemakaman.

Dia sudah menjadi hyper main hakim sendiri sebelum serangan setelah kehilangan ginjal dan limpa dalam kecelakaan masa kecil.

“Sejak saya berusia 12 tahun, saya akan menghindari tempat dan orang (dengan) di mana ada kemungkinan konflik atau cedera fisik,” katanya dalam pernyataannya.

“Jadi menurutmu bagaimana perasaanku setelah serangan itu?”

‘Tidak aman lagi’

Fejzic berkembang pesat sebagai seniman di Australia, meraih gelar PhD di Queensland College of Arts pada tahun 2016, dengan salah satu pahatannya dipersembahkan sebagai hadiah kepada Parlemen Australia dan sekarang dipajang di taman resminya.

Namun Fejzic mengatakan dia tidak lagi merasa aman di negara angkatnya.

“Saya benar-benar takut tinggal di sini,” katanya.

Dia juga khawatir pernikahannya selama puluhan tahun tidak akan bertahan lama, dengan mengatakan dia bukan orang yang sama.

“Sedih melihat dia selamat dari serangan ini tetapi masih mati,” kata pernyataan dampak korban istrinya.

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

Detail memilukan tentang kematian perawat dalam tiga kecelakaan: ‘Wajah yang dikenalnya sebelum dia meninggal’

Pasangan muda tercabik-cabik saat rumah impian terbakar: ‘Menghancurkan’